by

Cara Memberikan Ucapan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa

Selama Ramadhan, bulan kesembilan dari kalender lunar Islam, umat Muslim yang setia saling memberikan Ucapan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa dengan mengatakan, “Ramadhan Mubarak.” Salam ini, yang berarti “Ramadhan yang Diberkati,” adalah salah satu cara tradisional agar orang-orang menyambut teman dan orang yang lewat pada waktu yang suci ini.

Ramadhan pertama kali dirayakan pada tahun 610 masehi, ketika, menurut tradisi Islam, Quran pertama kali diungkapkan kepada Nabi Muhammad. Selama bulan itu, umat Islam dipanggil untuk memperbarui komitmen spiritual mereka melalui puasa, doa, dan kegiatan amal setiap hari. Ini adalah waktu untuk memurnikan jiwa, memfokuskan kembali perhatian pada Allah, dan berlatih disiplin diri

Salam untuk Ramadhan
Umat ​​Muslim percaya Ramadhan dipenuhi dengan berkah untuk dibagikan kepada semua orang, dan patut untuk mengucapkan semoga mereka baik-baik pada awal bulan. Selain mengucapkan “Ramadhan Mubarak,” salam tradisional Arab lainnya adalah “Ramadhan Kareem” (artinya “Ramadhan Mulia”). Jika Anda merasa fasih berbicara, Anda dapat memilih untuk mendoakan teman Anda dengan mengatakan, “Kul ‘am wa enta bi-khair,” yang berarti “Semoga setiap tahun menemukan Anda dalam kesehatan yang baik.” Selain salam Ramadhan yang umum, beberapa ungkapan sering digunakan di antara teman dan keluarga untuk mengucapkan selamat. Salah satu yang paling umum adalah, “Ketika Anda berpuasa dan berdoa kepada Allah, semoga Anda menemukan kedamaian dan kebahagiaan Anda. Semoga Ramadhan yang damai dan bahagia!” Atau salam mungkin lebih sederhana, seperti “Semoga Anda semua berkat dari bulan suci.” Kata-kata itu kurang penting daripada niat dan belas kasih di belakangnya

Kutipan Dari Quran

Al-Quran, kitab suci Islam, berisi banyak kutipan terkait Ramadhan dan ketaatannya. Mengirim kutipan dari Al-Quran kepada teman atau keluarga adalah salah satu cara untuk menunjukkan pengabdian Anda kepada agama. Pilihan kutipan adalah masalah pilihan pribadi. Sebagai contoh, jika seorang teman berjuang dengan mempertahankan puasa, Anda dapat menawarkan kutipan ini dari Al-Quran untuk mendukung: “Allah menyertai orang-orang yang menahan diri” (Sura 16.128 [An-Nahl]).

Anda juga dapat mengingatkan teman Anda bahwa Alquran mengatakan bahwa selama seseorang memenuhi jumlah hari dan memuliakan Tuhan, orang itu benar:

“Mengenai bulan Ramadhan di mana Al-Quran diturunkan untuk menjadi petunjuk manusia dan penjelasan tentang pedoman itu, dan tentang penerangan itu, begitu salah satu dari Anda mengamati bulan, biarkan dia mengatur puasa; tetapi dia yang sakit, atau dalam perjalanan, akan berpuasa seperti hari-hari lainnya. Tuhan berharap Anda tenang, tetapi tidak berharap ketidaknyamanan Anda, dan bahwa Anda memenuhi jumlah hari, dan bahwa Anda memuliakan Allah untuk bimbingan-Nya, dan bahwa Anda menjadi bersyukur “(Sura 2.181 [Al-Baqarah]).

Tentang Amal

“Kamu tidak akan pernah mencapai kebaikan sampai kamu memberi sedekah dari apa yang kamu cintai; dan apapun yang kamu berikan, dari kebenaran yang Tuhan tahu itu” (Sura 3 [Ali Imran], ayat 86).

“Siapa yang memberi sedekah, sama-sama dalam kemakmuran dan dalam keberhasilan, dan yang menguasai kemarahan mereka dan mengampuni orang lain! Tuhan mencintai orang yang berbuat baik” (Sura 3 [Ali Imran], ayat 128).

Akhir Bulan Ramadhan
Pada akhir bulan, umat Islam merayakan hari libur yang disebut Idul Fitri. Setelah mengucapkan doa khusus untuk mengakhiri puasa terakhir, umat beriman memulai perayaan Idul Fitri mereka. Seperti Ramadhan, ada salam khusus untuk menyambut teman-teman Anda di Idul Fitri.

News Feed